Thursday, January 28, 2010

Artis Artis di DPR-RI Tidak Hafal Pancasila, Proklamasi, Lagu Kebangsaan, dll

Wah, hari ini gw dapat berita yang sangat menyebalkan nih. Sangat sangat menyebalkan. Apa gerangan? Bagi teman-teman yang sudah menonton acara di TransTV, John Pantau pasti juga sedang kesal dan ngebet banget pengen ngeledakin bom di kepala artis-artis blo’on di Senayan sana.

Masa sih anggota dewan, itu loh yang menyampaikan suara rakyat di satu perkumpulan yang dinamakan DPR (Dewan Perwakilan Rakyat) RI di Jakarta sana, tidak hafal bunyi Pancasila sila ke 1 hingga ke-5. Anggota DPR yang per orangnya digaji puluhan juta+fasilitas mewah hanya untuk menyampaikan aspirasi rakyat, ternyata sebagian besar hanya bisa datang, duduk, diam, dan minta duit. Jangankan aturan perundang-undangan, pasal per pasal UUD ’45 plus amandemen, Pancasila aja mereka nggak hafal. Apalagi lu suruh mereka ngapalin butir-butir Pancasila, bisa-bisa kepalanya langsung botak. Yang kayak gini masa sih terpilih jadi wakil rakyat?

Saran saya: Untuk artis-artis bloon di DPR-RI tolong lu bayar anak kelas 1-3 SD ke rumah lu dan lu suruh tuh anak-anak SD untuk ngajarin lu semua ayat ke-1 ampe ke-5 Pancasila. Kalo lu malu, ini gw tunjukin isi PANCASILA:

1. KETUHANAN YANG MAHA ESA
2. KEMANUSIAAN YANG ADIL DAN BERADAB
3. PERSATUAN INDONESIA
4. KERAKYATAN YANG DIPIMPIN OLEH HIKMAT KEBIJAKSANAAN DALAM PERMUSYAWARATAN/PERWAKILAN
5. KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA

Ntu, tugas lu smua menghafalnya SEKARANG JUGA. Jangan sampe negara lain tau lu sebagai anggota parlemen Republik Indonesia ini, nggak hafal bunyi dasar negara sendiri. Dan, kalo si John Pantau nanya ke lu besok-besok, lu semua biar nggak ngeles cari alesan lagi.

Oh ya, tambahan nih! Biar lu mudah ngapalinnya, tempelin tuh di pintu kamar mandi, kalo lu lu pade lagi pub, biar lu orang sekalian menghafal. Okeh…okeh…

Finally, inilah artis-artis BLO’ON BIN/BINTI GOBLOK di kursi parlemen pusat/kantor DPR RI pusat:





















1. Rachel Maryam

Ni orang pemain film, pernah juga dia main film Arisan sebagai orang Batak. Ternyata men, logat Bataknya di film jauuuuuh lebih lumayan daripada ilmu pengetahuannya.
Ni orang nggak hafal isi:

- Tidak Hafal ISI PROKLAMASI

Malu-maluin aja ni orang. Gw masih ingat, kelas 4 SD biarpun gw sekolah di SD yang ada di dusun yang sangaaat terpencil, tapi gw udah hafal isi teks Proklamasi. Kalo lu mau ngapal, ni isinya:

PROKLAMASI

KAMI BANGSA INDONESIA DENGAN INI MENYATAKAN KEMERDAKAAN INDONESIA.
HAL-HAL YANG MENGENAI PEMINDAHAN KEKUASAAN DAN LAIN-LAIN DISELENGGARAKAN DENGAN CARA SAKSAMA DAN DALAM TEMPO YANG SESINGKAT-SINGKATNYA.

JAKARTA, 17 AGUSTUS 1945
ATAS NAMA BANGSA INDONESIA,
SOEKARNO-HATTA

Lu Rachel Maryam malu-maluin banget, hingga Sukarno dan Hatta, para perumus teks proklamasi, serta para pahlawan nasional yang sudah mengorbankan nyawa mereka demi kemerdekaan negara ini, pasti meratap pilu di alam fana sana. Apa sih yang bikin ni orang bisa jadi anggota DPR?

Dan yang paling nyebelin lagi, ni orang tanpa rasa berdosa bilang gini: “Ya, saya memang nggak hafal Proklamasi.” Emang udah putus urat malu ni orang gw rasa.

- Tidak Hafal Reff Lagu Indonesia Raya

Men, si Rachel Maryam bilang reff lagu Indonesia Raya dimulai dengan:
“HIDUPLAH TANAHKU, HIDUPLAH NEGERIKU,
BANGSAKU, RAKYATAKU, SEMUANYA
……”

Wah, wah, wah, jenius amat ni orang yah. Gw saranin lu setiap hari Senen pagi tuh ikut upacara di SD yang paling deket sama rumah lu. Kira-kira 3 kali ikut upacara bendera, lu pasti hafal lah, kan lu pemain film yang biasa ngapalin naskah. Ehem…ehem… SUNGGUH MEMALUKAN!!!!!!

- dll (masih banyak yang diedit untuk acara ini pastinya)

















2. Primus Yustisio

Penggemar sinetron tahun 2000-an pasti kenal dengan Primus. Dia dulu jadi bintang sinetron termahal di judul-judul berikut: Kehormatan ampe berapa session, Panji Manusia Millenium, dll

- Tidak Hafal Isi Pancasila

Ni orang, dengan tubuhnya yang tegap, tinggi, dan macho ternyata pengetahuannya sungguh ‘banci’. Dia tidak hafal bunyi sila ke-3 Pancasila (sila yang paling singkat). Dan setelah berpikir beberapa puluh menit, dia menjawab dengan PERCAYA DIRI:
“PERSATUAN REPUBLIK INDONESIA”

WHAT THE FU**? Persatuan Republik pala lo? Sila se-singkat itu aja lu kagak hafal. Apalagi peraturan perundang-undagan yang harusnya lu jalankan dan perjuangkan di parlemen sana. Ho ho ho, SUNGGUH MEMALUKAN!!!!

Dan, John Pantau menanyakan anak kelas 5 SD (gw yakin SD-nya bukan favorit), dan anak itu menjawab:
”Persatuan Indonesia.”

- Tidak Hafal Lirik Indonesia Raya

Ketika ni orang ditanya bunyi reff Indonesia Raya, seperti biasa dia berpikir dulu beberapa menit, lalu dengan PD, dia bilang: “HIDUPLAH INDONESIA RAYA.” Pala lu puyeng!

Dan terakhir, John Pantau nanya sama ibu-ibu tukang sapu pinggir jalan raya, ibu itu dengan lantang menjawab:
“Indonesia raya….merdeka…merdeka…
Tanahku….negeriku…yang kucinta…
Indonesia raya….merdeka….merdeka…
Tanhaku….neeriku….yang kucinta…
Indonesia raya….merdeka….merdeka…
Hiduplah….Indonesia raya…”

Oh come on, siapa sih sebenarnya yang layak jadi anggota DPR? Ibu-ibu tukang sapu jalanan apa artis sinetron yang petantang-petenteng di tivi-tivi lokal?

- dll, gw yakin ni orang kalo masih ditanya panjang lebar hal-hal yang dasar dari negera ini, dia pasti kagok. Mungkit John Pantau dan kru takut kali otak ni orang melebur kalo sampe ditanya lebih lanjut lagi tentang ilmu pengetahuan. *chuckles













3. Eko Patrio

Pelawak ini siapa sih yang nggak kenal? Pertama kali ditanya, dia dengan nyolot terus aja ber-ba bi bu… Hak Interpelasi langsung digahar dia. Seperti pengakuannya,baru ngapal dari buku beberapa saat sebelumnya.

Dan ketika ditanya John Pantau tentang sila ke-2 Pancasila, dia kabuuur…. Sambil ngeles gini: “Mangnya anggota DPR nih anak SD, masa ditanya Pancasila?”

Dan, dia benar-benar kabur sambil ngata-ngatain si John Pantau…Wakakakak…dan ni orang nggak ngejawab pertanyaan sila ke-2 Pancasila. Bisa disimpulkan pemirsa, dia nggak hapal isi Pancasila. MENYEBALKAN!!!!




















4. Inggrid Kansil


Ni artis juga, dan waktu gw SMP, dia adalah salah satu pembawa acara tayangan infotainment. Dari presenter tersebut lu bisa liat juga gerakannya begitu kaku, apalagi tangannya tuh, entah kemana-mana aja moving-nya. Ni orang juga istri dari salah satu menteri di kabinet Indonesia Bersatu saat ini. Menteri Koperasi dan UKM.

Ni orang nggak tau banyaaaaak banget. Padahal make-up sama stelan baju dinasnya udah sangat meyakinkan. Ternyata:

- Dia kagak tahu apa itu hak angket

FYI, hak angket adalah salah satu hak dasar anggota DPR di negera ini, dan pengertiannya adalah: “Hak anggota DPR untuk menyelidiki suatu kasus/permasalahan.” Ditanya sama John Pantau mengenai apa itu hak angket. Dia mikir beberapa puluh menit gitu, sambil bilang gini: “di-cut dulu dong…”
Lalu…
”Eh…hak untuk… untuk…” lalu putus-putus. Di sebelah dia, John Pantau udah pengen banget ngejatuhin bom tuh pastinya. Lalu…

“Hak Angket itu hak untuk…ya…itu hak untuk bertanya ke presiden mengenai…bla…bla…bla…” dengan PD-nya, sambil bergaya sok cerdas gitu. Kalimat-kalimatnya juga dipanjang-panjangin gitu deh. Udah panjang, salah pula tuh. Kasian banget lu!

Padahal ni orang anggota DPR, hak-nya dia sebagai anggota DPR aja kagak dia tahu. Macam mana pula dia mau memperjuangkan hak rakyat? SANGAT MEMALUKAN!!!!!!!

- Dia kagak hafal Pancasila

Pas ditanya sila ke-5 Pancasila, dia mikir lagi… (kelaman mikir ni orang), dan beberapa puluh menit kemudian dia menjawab: Kemanusiaan….bla…bla…Wah, kayaknya lu belajar dulu deh sama anak SD.
Dan, kembali John Pantau menanyakan bunyi sila ke-5 kepada seorang bapak penjual es cendol di parkiran sekolahan/kantor, dan bapak itu menjawab dengan tegas: “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.” (hanya berpikir beberapa detik saja). Lalu John Pantau nanya lagi tentang bunyi sila ke-2. Kembali bapak penjual es cendol keliling itu menjawab: “Kemanusiaan yang adil dan beradab.” (setelah berpikir beberapa detik saja).

Bisa disimpulkan, bapak penjual es cendol kelilin itu masih jauh lebih pantas menjadi anggota DPR daripada Inggrid Kansil, Primus Yustisio, Rachel Maryam, Eko Patrio, dan artis-artis goblok lainnya di Senayan sana.

- Dia bilang provinsi Indonesia yang paling muda adalah: ACEH

Brillian tong sampah bgt ni orang. Dengan tampang tak berdosa dia bilang: “Yah, provinsi termuda di Indonesia… Aceh. Ya, Aceh.” Aceh pala lu peang!!! Kalo dia bilang Papua Barat, masih bisa dimaklumi ya, tapi bos, dia bilang Aceh. Salah satu provinsi paling pertama yang masuk dalam tatanan NKRI. Wah, wah… beli handphone se-merk sama Bill Gates punya, ni orang sanggup beli berkali-kali, gw saranin ni orang beli buku “Provinsi-Provinsi di Indonesia” dulu dah.

- Dia nggak hafal pengertian hak Interpelasi

Terakhir, si Inggrid Kansil ini ngambil buku di atas meja kerjanya. Nggak tanggung-tanggung men, di atas meja kerjanya bertumpuk-tumpuk begitu banyak buku, dan personal komputer Apple yang versi iHome. Wah…wah…wah… melihat penataan mejanya, persis pebisnis cerdas, eh…ternyata memble banget ilmu pengetahuannya. *pengen numbuk orang

Lalu, dengan malu (atau tidak malu ya ni orang) dia menuju asistennya, dengan gaya sok bos pula tuh. Dia nunjukin buku itu kepada asistennya sambil nanya: “Hak angket dan interpelasi itu…bla…bla..bla…” Ya elah… SUNGGUH MENJIJIKKAN, MEMALUKAN, MENYEBALKAN PANGKAT SEJUTA.

Sebenarnya masih banyaaaak artis lain maupun kalangan non artis yang juga anggota DPR seperti mereka-mereka di atas, mereka hanya sedang beruntung tidak berhasil ditemui untuk diwawancarai.

Pada pembukaan acara John Pantau ada seorang anggota DPR-RI juga yang seperti anggota DPR lainnya, dihadiahi sedan Toyota seharga 1,5 milyar dengan fasilitas kulkas, pemijat refleksi, dll di dalamnya, masih belum puas ternyata. Anggota dewan yang tidak terhormat itu mengatakan: “Harusnya kami yang anggota DPR ini punya mobil sama seperti presiden, sedan Marcedes S Class. Presiden dan kami kan punya level yang sama.” Dasar bangke lu! Nggak tau malu!

Pantaslah negara ini nggak maju-maju, wong sebagian besar orang di Dewan Perwakilan Rakyat Pusat seperti yang sudah ditunjukkan oleh acara John Pantau tersebut: GOBLOK, HOBI NGOMONG AMPE BERBUSA-BUSA, HOBI NYALAH-NYALAHIN ORANG, SELALU MERASA GAJI-NYA YANG SUDAH TINGGI ITU MASIH KURANG, etc…etc…etc…. Bagaimana lagi dengan di DPRD, DPD, dan lembaga pemerintahan lainnya? Tugas mereka sebagai pihak yang membela kepentingan rakyat, menyampaikan suara rakyat, dan memajukan kesejahteraan rakyat, eh…eh… isi Pancasila saja tidak hafal. Ada yang dengan bangga pula tuh mengakui ke-bloon-annya. Pantaslah negara ini terus jalan di tempat. Kemiskinan membludak, putus sekolah membajir, dan kesengsaraan selamanya milik rakyat kecil. * hiks…..hiks….hiks….

Gw sangat sebal dengan orang-orang tersebut, orang-orang goblok yang tugasnya sebagai wakil rakyat. Harusnya yang bertindak sebagai wakil rakyat itu BUKAN KALIAN. Kalian pantasnya menggali sumur, menjajakan es cendol, menyapu jalan raya, atau kembali akting di tivi sono. Gw sangat MALU dan SEBAL memiliki anggota-anggota dewan yang sebagian besar seperti mereka: “Tidak hafal bunyi dasar negara, teks proklamasi, lagu kebangsaan, dll.” Belum lagi kasus sebagian besar dari mereka yang hobi korupsi. Ceritanya akan sangat panjaaaang.

SAYANGNYA INI BUKAN JEPANG, DIMANA PARA PEJABAT YANG MERASA MALU ATAS TINDAKAN KRIMINAL DAN KEBODOHANNYA AKAN MENUSUKKAN PEDANG SAMURAI KE PERUTNYA HINGGA DIA MATI.
SAYANGNYA INI BUKAN CHINA, DIMANA PARA KORUPTOR SUDAH SIAP DINANTI PETI MATI-NYA MASING-MASING.
SAYANGNYA INI BUKAN JAMAN KHALIFAL UMAR BIN KHATTAB DIMANA PEMIMPIN MENDAHULUKAN KEPENTINGAN RAKYATNYA, MESKIPUN DIA SENDIRI DALAM KEADAAN KELAPARAN.
SAYANGNYA, DI NEGARA INI YANG BERLAKU HANYA SATU: “EPENG DO NA MANGATUR NAGARAON.” (DUIT LAH YANG MENGATUR NEGARA INI).

P.S. Saya SEBAL SEKALI setelah menyaksikan secara langsung tayangan di televisi mengenai betapa bobroknya pengetahuan dasar sebagian besar anggota dewan Republik Indonesia. Seterusnya saya minta (although they won’t care) anggota-anggota dewan yang tidak hafal Pancasila, Proklamasi, Lagu Kebangsaan, dan Hak-Hak Anggota DPR tersebut segera dicopot dan selanjutnya dimintai pertanggungjawaban untuk mengembalikan gaji mereka selama beberapa bulan menjabat sebagai anggota DPR tersebut kepada negara.
Ini adalah blog saya. Terserah saya mau nulis apa yang saya mau. Dan yang saya tulis ini adalah fakta, dan jutaan penonton televisi dalam negeri juga menyaksikannya. MY BLOG, MY RIGHT, MY FREEDOM!!!

1 komentar:

BNM_MWARBUNG said...

Pemahaman Panca Sila perlu di giatkan kembali, sampai anggota DPR pun tidak hafal. itu baru artisnya belum yang lainnya. Tapi yang lucunya pembuat artikel ini pun tidak pahan Pancasila, butir2 Panca Sila disebut Ayat. Sejak kapan itu dirubah, yang bener Sila ke satu sampai ke lima

Post a Comment